Sabtu, 22 Oktober 2011

Bab III ( Apa Peran Keluarga (orang tua) dalam membentuk kepribadian anak )

                 Kepribadian anak adalah suatu tanggung jawab yang harus dilaksanakan terutama kedua orang tuanya karena merekalah yang menuntun anak tersebut bagaimana untuk kehidupan kedepannya dan merekalah yang mengatur perilaku anak tersebut agar menjadi baik, supaya tidak meniru akan hal-hal negatife yang tentu akan merusak kepribadian anak tersebut ,anak adalah kertas putih yg masih kosong
terbentuknya karakter dari GEN,karakter bisa diubah dari cara berpikir yg diajarkan oleh pola tingkah linkungan terkecil(yg selalu bersama),kepribadian juga terbentuk dari Pancaindra kebiasaan yg dilihat dengar.
Dari dalam kandungan apa yg dia dengar sdh terbentuk dalam pikiran.
tingkah dan laku sebagai orang tua akan sedikit banyak terlekat dalam kelakuan.
hub dgn kenakalan remaja:juga tdk jauh dari peran ortu.sayang tdk hrs menuruti kehendaknya si anak.
maka anak dari kecil beri tanggung jawab sebatas umurnya,sehingga dia menghargai apa yg diperbuatnya.
jangan selalu ditolong dan dibela tapi beri pengarahan dan budi pengerti.
kalau di paparkan bisa satu buku karena menyangkut banyak aspek.
karena banyak kacamata utk melihat dan arahnya sebaiknya bagaimana.
yg jelas ajarkan tanggung jawab tuturkata,sopan santun disertai dgn perbuatan yg nyata,yaitu ortu sebagai contohnya.
,Peran orang tua antara ayah dan ibu juga berbeda,Peran ibu adalah mendidik supaya anak tersebut selalu sopan ,akhlak, jasmani, kejiwaannya selalu terjaga dari lahir hinggga dewasa dan tidak menjadi anak yang salah jalan dalam pergaulannya,Peran ayah dalam membentuk kepribadian anak juga sangat penting Ayahlah yang memotivasi anak supaya bisa menjalankan kehidupan dengan sebaik-baiknya supaya anak tersebut tidak jatuh ke hal ynag negatife,Ayah dan ibu adalah teladan pertama bagi pembentukan pribadi anak. Keyakinan-keyakinan, pemikiran dan perilaku ayah dan ibu dengan sendirinya memiliki pengaruh yang sangat dalam terhadap pemikiran dan perilaku anak. Karena kepribadian manusia muncul berupa lukisan-lukisan pada berbagai ragam situasi dan kondisi dalam lingkungan keluarga.
Kedua orang tua memiliki tugas di hadapan anaknya di mana mereka harus memenuhi kebutuhan-kebutuhan anaknya. Anak pada awal masa kehidupannya memiliki kebutuhan-kebutuhan yang harus dipenuhinya. Dengan dipenuhinya kebutuhan-kebutuhan mereka maka orang tua akan menghasilkan anak yang riang dan gembira. Untuk mewujudkan kepribadian pada anak, konsekuensinya kedua orang tua harus memiliki keyakinan terhadap nilai-nilai kemanusiaan dalam al-Quran, begitu juga kedua orang tua harus memiliki pengetahuan berkaitan dengan masalah psikologi dan tahapan perubahan dan pertumbuhan manusia. Dengan demikian kedua orang tua dalam menghadapi anaknya baik dalam berpikir atau menghukumi mereka, akan bersikap sesuai dengan tolok ukur yang sudah ditentukan dalam al-Quran.
Keluarga yang bahagia merupakan suatu hal yang sangat penting bagi perkembangan emosi para anggotanya (terutama anak). Kebahagiaan ini diperoleh apabila keluarga dapat memerankan fungsinya secara baik. Fungsi dasar keluarga adalah memberikan rasa memiliki, rasa aman, kasih sayang, dan mengembangkan hubungan yang baik di antara anggota keluarga.Secara psikososiologis keluarga berfungsi sebagai :

(1) pemberi rasa aman bagi anak dan anggota keluarga lainnya,
(2) sumber pemenuhan kebutuhan, baik fisik maupun psikis,
(3) sumber kasih sayang dan penerimaan,
(4) model pola perilaku yang tepat bagi anak untuk belajar menjadi anggota masyarakat yang bak,
(5) pemberi bimbingan bagi pengembangan perilaku yang secara sosial dianggap tepat,
(6) pembentuk anak dalam memecahkan masalah yang dihadapinya dalam rangka menyesuaikan dirinya terhadap kehidupan,
(7) pemberi bimbingan dalam belajar keterampilan motorik, verbal dan sosial yang dibutuhkan untuk penyesuaian diri,
(8) stimulator bagi pengembangan kemampuan anak untuk mencapai prestasi, baik di sekolah maupun di masyarakat,
(9) pembimbing dalam mengembangkan aspirasi, dan
(10) sumber persahabatan/teman bermain bagi anak sampai cukup usia untuk mendapatkan teman di luar rumah.
Dan yang paling penting adalah bahwa ayah dan ibu adalah satu-satunya teladan yang pertama bagi anak-anaknya dalam pembentukan kepribadian, begitu juga anak secara tidak sadar mereka akan terpengaruh, maka kedua orang tua di sini berperan sebagai teladan bagi mereka baik teladan pada tataran teoritis maupun praktis. Ayah dan ibu sebelum mereka mengajarkan nilai-nilai agama dan akhlak serta emosional kepada anak-anaknya, pertama mereka sendiri harus mengamalkannya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar